Susah Mencari Obat ADHD? Lakukan Perawatan Alternatif yang Efektif

Ilustrasi: anak ADHD (sumber: nytimes)Ilustrasi: anak ADHD (sumber: nytimes)

Attentions Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) di Indonesia termasuk cukup tinggi angkanya, dengan jumlah mencapai 26,4%.[1] Jika ADHD dibiarkan, maka gejalanya akan menetap hingga dewasa, seperti aktivitas berlebihan, hiperaktif, tidak bisa fokus, dan impulsif. Sayangnya, jumlah obat untuk pasien ADHD tidak banyak, sehingga banyak pasien yang susah mencari obat tersebut. Namun, jangan khawatir karena ada perawatan alternatif yang bisa Anda terapkan.

Mengapa Obat ADHD Sulit Didapatkan?

Dilansir dari Harvard Health Publishing, obat ADHD yang kerap diresepkan dokter adalah Adderall. Namun, keberadaannya untuk versi generik seperti garam amfetamin campuran tidak tersedia dalam jumlah banyak di pasaran. Biasanya obat ini dipakai untuk meredakan dan menurunkan intensitas gejala ADHD pada orang dewasa.

“Saat ini, tidak ada informasi yang dapat dipercaya tentang berapa banyak orang yang terkena dampak kekurangan obat ADHD,” kata Dr. Craig Surman, profesor psikiatri di Harvard Medical School. “Namun, jika Anda khawatir tentang kekurangan obat ADHD atau mengalaminya, inilah hal yang perlu diketahui.”

Banyak orang melaporkan bahwa dirinya tidak bisa menebus resep obat ADHD karena apotek kehabisan obat tersebut. Namun, masalah seperti ini sudah lama terjadi. Dr. Surman mencatat bahwa stimulan seperti Adderall memiliki potensi penyalahgunaan yang tinggi, sehingga resep dan produksi obat dikontrol.

Baca juga:  Mengenali Pemicu Skin Picking Disorder (SPD) Dan Bagaimana Mengatasinya

“Manfaat kesehatan yang sederhana bahkan dapat mencakup hal-hal seperti mengatasi fokus dan insomnia,” kata Dr Surman. “ Ini membuat penderita ADHD bisa melakukan aktivitasnya dengan baik.”

Bagaimana Cara Kerja Obat ADHD?

Stimulan resep untuk ADHD termasuk, garam amfetamin campuran (Adderall) dan methylphenidate (Concerta, Ritalin). Obat ini memiliki indikasi meningkatkan kadar dopamin dan norepinefrin otak, yakni dua neurotransmiter yang memainkan peran penting dalam korteks prefrontal dan bagian otak yang membantu mengatur pikiran, tindakan, dan emosi.

Bagi penderita ADHD yang mengonsumsi Adderall dan obat terkait sesuai resep, obat tersebut dapat membuat perbedaan besar, baik secara mental maupun fisik. Stimulan memiliki berbagai efek, meningkatkan kewaspadaan, energi, dan meningkatkan kemampuan untuk fokus. Mereka juga dapat memiliki efek fisik seperti tidak nafsu makan, peningkatan denyut jantung, dan tekanan darah.

Selain itu, Obat nonstimulan, seperti atomoxetine (Strattera) dan viloxazine (Quelbree), disetujui oleh FDA untuk mengobati ADHD pada orang dewasa, sedangkan guanfacine (Intuniv) juga disetujui untuk anak-anak. Semua obat ini meningkatkan ketersediaan norepinefrin. Efek samping untuk obat ADHD nonstimulan bervariasi dan bisa mirip dengan stimulan.

Ilustrasi: penanganan terhadap anak ADHD (sumber: helpguide.org)

Ilustrasi: penanganan terhadap anak ADHD (sumber: helpguide.org)

Dosis Obat ADHD Tidak Tepat Menyebabkan Efek Samping

Terkadang, orang dengan sengaja melewatkan dosis stimulan. Hal ini dapat menimbulkan gejala penarikan diri seperti kelelahan kecuali jika orang menguranginya. Pada orang lain, amfetamin memiliki efek yang lebih kecil dari waktu ke waktu.

Baca juga:  Manfaat dan Penyajian Biskuit Regal untuk Bayi 7 Bulan

Apa yang disebut dosis rollercoaster mungkin memiliki kelemahan. Untuk dapat didiagnosis dengan ADHD, Anda harus memiliki gejala setidaknya di dua tempat, seperti di tempat kerja dan di rumah. Jika Anda hanya minum obat kadang-kadang (seperti pada hari kerja), Anda mungkin kehilangan manfaatnya untuk mengelola aspek lain dalam hidup Anda, seperti hubungan dan komitmen perawatan diri.

“Pasien saya memberitahu saya, ketika mereka berhenti minum obat, mereka harus bekerja lebih keras untuk mengatur kehidupan sehari-hari,” kata Dr. Surman. “Mereka juga harus mempersiapkan jadwal harian mereka setiap hari, sehingga mereka punya waktu untuk makan sehat dan berolahraga.”

Perawatan Alternatif ADHD?

Perawatan ADHD lainnya termasuk strategi koping yang meminimalkan rasa kewalahan terhadap gejala penyakit dinilai sama efektifnya dengan obat. Teknik-teknik ini memang bukanlah pengganti pengobatan. Namun, karena keadaan hidup dapat berubah, akan sangat membantu jika Anda meninjau kembali kebutuhan Anda akan pengobatan secara berkala.

Baca juga:  Pilihan Produk Tabungan di Bank Terbaik untuk Anak & Bayi

“Kekurangan obat dapat memberi Anda kesempatan untuk bertanya, apa yang sebenarnya dilakukan obat itu untuk saya?” kata Dr. Surman. “Jika Anda dapat menyesuaikan lingkungan Anda dengan cara yang mengurangi penyebab kekambuhan gejala ADHD, Anda mungkin dapat mengelola gejalanya dengan baik tanpa pengobatan.”

Beberapa orang mengatasi gejala, atau belajar mengelolanya dengan baik sehingga gangguan tersebut tidak lagi menjadi faktor dalam kehidupan sehari-hari mereka. Namun, yang lain mengandalkan obat-obatan, pembinaan, dan terapi hingga usia tua.

[1] Hayati, Devie Lestari & Nurliana Cipta Apsari. 2019. Pelayanan Khusus Bagi Anak dengan Attentions Deficit Hyperactivity Disorder (Adhd) di Sekolah Inklusif. Prosiding Penelitian & Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Padjadjaran, Vol. 6(1): 108-122.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: