Skin Resurfacing Laser, Perawatan Untuk Membuat Kulit Lebih Cerah dan Kencang Secara Instan

Ilustrasi: kulit wajah mulus dan kencang lewat metode skin resurfacing laser Ilustrasi: kulit wajah mulus dan kencang lewat metode skin resurfacing laser

Banyak perempuan yang melakukan perawatan kecantikan untuk menyamarkan tanda-tanda penuaan. Salah satu perawatan yang dilakukan adalah menggunakan teknologi laser, sinar yang menargetkan pada lapisan sel-sel kulit yang bermasalah. Sampai saat ini, laser wajah jadi cara yang banyak dipilih karena dianggap bisa menunjukkan hasil yang instan, dibandingkan dengan menggunakan produk skin care. Salah satu laser yang sedang digemari saat ini adalah laser resurfacing.

Skin resurfacing laser adalah perawatan kulit wajah menggunakan modifikasi laser non-invasif sehingga menghasilkan panjang gelombang cahaya yang mampu diserap oleh kulit. Skin Resurfacing Laser merangsang pertumbuhan jaringan kulit baru dan memperbaiki tekstur kulit dengan memicu produksi kolagen.

Skin Resurfacing Laser mengatasi berbagai permasalahan kulit, seperti jerawat, luka akibat bekas jerawat, pori-pori besar, kulit wajah kusam dan berminyak, hingga tekstur wajah kasar. Dikutip dari Mayo Clinic, perawatan laser resurfacing dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu:

Laser ablatif

Laser ablatif dilakukan dengan menghilangkan lapisan terluar kulit. Perawatan kecantikan ini menggunakan laser karbon dioksida (CO2) dan laser erbium. Laser CO2 biasanya dilakukan untuk membantu menghilangkan bekas luka, kutil, dan kerutan yang cukup dalam. Sedangkan laser erbium dilakukan untuk menyamarkan garis halus dan keriput.

Laser nonablatif
Laser non ablatif, dilakukan dengan merangsang pertumbuhan kolagen dan mengencangkan lapisan kulit di bawahnya tanpa menghilangkan lapisan terluar kulit. Biasanya laser nonablatif dilakukan untuk membantu menghilangkan rosacea dan masalah kulit tertentu akibat jerawat. Salah satu jenis perawatan nonablatif yaitu intense pulsed light (IPL), laser fraksional, dan dye-pulsed laser.

Laser Anti-Kemerahan

Ilustrasi: wajah terbakar sinar matahari (sumber: healthline.com)

Ilustrasi: wajah terbakar sinar matahari (sumber: healthline.com)

Kemerahan rosacea, kerusakan akibat sinar matahari, spider veins, cheri angioma (alias tahi lalat merah), beberapa jenis bekas luka, dan memar yang dangkal.

Bagaimana Mereka Bekerja? Dengan membidik hemoglobin, protein dalam sel darah merah, laser vaskular – yaitu laser pewarna berdenyut (PDL), dan laser KTP – memanaskan dan menghancurkan pembuluh darah. Didukung oleh pewarna yang sebenarnya (siapa yang tahu?), PDL, seperti Vbeam Perfecta, “menghasilkan pulsa pada panjang gelombang 595 nanometer (nm), yang bergerak melalui epidermis dan dermis untuk mencapai targetnya sementara menyisakan jaringan di sekitarnya,” jelas kata Shereene Idriss, seorang instruktur klinis dalam dermatologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City.. Laser ini menggunakan kristal kalium-titanyl-fosfat untuk memotret panjang gelombang 532 nm.

“Panjang gelombang PDL dan lebar pulsa yang lebih cepat membuatnya membantu untuk warna merah muda latar belakang difus, yang muncul dari jutaan pembuluh darah individu yang sangat kecil,” kata Robert Anolik, asisten klinis profesor dermatologi di NYU School of Medicine. PDL juga dapat mengeluarkan isi sel darah merah mikroskopis yang terdiri dari memar (pada tahap tertentu pula). Coretan dan bintik merah yang lebih besar dan lebih dalam (seperti angioma ceri) cenderung merespons lebih baik terhadap laser KTP, terkadang hilang segera setelah perawatan. (Bekas luka memudar, stretchmark, tanda lahir, dan kapiler resisten biasanya membutuhkan janji ulang.)

Laser vaskular, meskipun telah ada selama beberapa dekade, sekarang sedang dieksplorasi untuk peran integral mereka dalam perawatan kanker kulit tanpa bekas luka – lebih khusus, sebagai bagian dari terapi kombinasi yang muncul untuk kanker sel basal dan skuamosa.

“Delapan puluh persen kanker kulit non-melanoma ada di kepala dan leher – daerah yang sangat terlihat – itulah sebabnya diagnosis dan penatalaksanaan noninvasif telah menjadi pengubah permainan nyata bagi banyak pasien,” kata Orit Markowitz, seorang profesor dermatologi di Icahn, Sekolah Kedokteran di Gunung Sinai. Sementara mekanisme tindakan laser di bidang ini masih diselidiki, Markowitz mengatakan, “memotong pasokan darah ke tumor kemungkinan hanya satu bagian dari teka-teki.”

Apa yang Mereka Rasakan: Anda dapat melewati krim mati rasa: “Perawatan dengan laser pewarna berdenyut lebih mengejutkan daripada menyakitkan, karena pasien dapat melihat pantulan sinar laser melalui kacamata buram mereka,” kata Heidi Waldorf, seorang profesor klinis asosiasi dari dermatologi di Fakultas Kedokteran Mount Sinai.

Waktu Henti: Laser pembuluh darah dapat membuat kulit menjadi merah muda, bengkak, dan bernoda selama beberapa jam.

Risiko: Walaupun memar bisa terjadi, itu tidak mungkin “kecuali seseorang memiliki memar yang sangat besar, atau berwarna merah muda karena banyaknya memar di daerah tersebut,” kata Anolik. Seperti halnya laser, kelainan pigmen (penggelapan atau penerangan yang tidak diinginkan), luka bakar, dan jaringan parut mungkin terjadi meskipun jarang terjadi ketika perangkat digunakan dengan tepat. (Percayalah hanya dokter kulit bersertifikat dan ahli bedah plastik yang patut untuk melakukan laser di wajah Anda.)

Laser Penghancur Pigmen

Ilustrasi: kulit mulus dan kencang (sumber beyoutifulmag.com)

Ilustrasi: kulit mulus dan kencang (sumber beyoutifulmag.com)

Bintik-bintik coklat individual dan tinta tato dari semua warna.

Bagaimana Mereka Bekerja: Laser yang mencari pigmen jatuh ke dalam dua kubu utama: Q-switch (à la the Ruby, Alexandrite, dan Nd: YAG) dan picosecond (PicoSure, Pico Genesis, PicoWay). Laser Q-switched terkenal karena memadamkan bintik matahari yang terpisah, kadang-kadang dalam satu tembakan. Mereka melepaskan energi dalam ledakan nanosecond pendek (itu sepersejuta detik), dan tanpa mendinginkan permukaan kulit, sehingga gugus pigmen yang naik dan turun yang rendah dapat mengambil panas.

Dengan rentang panjang gelombang, mereka menawarkan opsi yang aman untuk setiap warna kulit. Dengan durasi pulse yang lebih memusingkan, laser picosecond menyala 1.000 kali lebih cepat daripada nano – begitu cepatnya sehingga kulit bahkan tidak mencatat panasnya, kata Anne Chapas, seorang instruktur klinis dermatologi di Mount Sinai Medical Center.

Mereka menghasilkan gelombang akustik yang kuat yang menghancurkan partikel-partikel pigmen (dengan aman, dalam semua jenis kulit). Meskipun mereka dapat membantu bintik matahari, mereka bersinar sebagai penghapus tato: “Mereka telah membuat proses penghapusan lebih efektif daripada satu tahun yang lalu,” kata Anolik. “Warna tinta, seperti biru, hijau, dan ungu, yang sangat sulit didapat dengan laser Q-switched tradisional, merespons dengan indah pada pulsa picosecond.” Pasien dapat menghapus 90% tato selama beberapa sesi bulanan (rata-rata enam hingga 12).

Apa yang Mereka Rasakan: Sensasi Q-switch mirip dengan karet gelang. Ketidaknyamanan selama penghapusan tato dengan laser picosecond lebih jelas. “Saya sangat menyarankan dokter kulit untuk mengaplikasikan krim mati rasa dan menyuntikkan lidokain [obat bius] sebelum perawatan,” kata Anolik. “Kalau tidak, itu bisa sangat menyakitkan.”

Waktu Henti: Bintik-bintik coklat yang tersengat dengan laser Q-switched segera berubah menjadi putih kemerahan, kemudian menjadi gelap, keropeng merah-ungu yang bertahan selama seminggu sebelum mengelupas untuk mengungkapkan kulit yang tidak tercemar di bawah. Tato juga akan memutih pasca-pico sebelum membentuk keropeng luas yang perlu ditutup selama sekitar satu minggu. “Ketika pigmen memudar seiring waktu, perawatan menciptakan luka yang kurang intens,” kata Anolik.

Risiko: “Semakin banyak pigmen dasar yang dimiliki pasien – apakah itu alami atau dari suntan – semakin besar kemungkinan mengembangkan hipopigmentasi [pencerah kulit] atau hiperpigmentasi [gelap],” kata Waldorf. Terlebih lagi, ia menambahkan, mereka yang memiliki warna kulit sedang, seperti beberapa orang Hispanik dan Asia, memiliki risiko lebih tinggi mengalami hiperpigmentasi pasca-inflamasi – tanda gelap yang lahir dari peradangan – dan pigmen berulang, yang berarti bintik-bintik yang jelas tetapi kemudian kembali beberapa minggu kemudian.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: