Penyebab dan Cara Atasi Kulit Kusam Agar Lebih Bercahaya

Penyebab, cara, atasi, kulit, kusam, kering, agar, lebih, bercahaya, permasalahan, solusi, dokter, wajah, obat, pil, lapisan, dermatologis, klinis, pigmen, laser, perawatan, melasma, sinar, matahari, tabir surya, pelembap, faktor, hormon, pucat, darah, penelitian, cara, sel mati, bahan, lingkungan, polusi, udara, serum, krim, dermis, usia, jenis, kelamin, Ilustrasi: perbandingan kulit kusam dan cerah berkilau

Semua orang tentu ingin memiliki bercahaya dan sempurna. Tidak ada satu orang pun yang menginginkan yang kusam. Saat polusi kendaraan lebih banyak daripada udara segar, sangat penting untuk menjaga kesehatan kulit Anda agar kulit tidak kehilangan kelembaban, dan sinar cerahnya.

Umumnya, kulit kusam bisa Anda miliki seiring dengan bertambahnya usia. Kadar hormon yang berfluktuasi selama perimenopause dapat meningkatkan penumpukan sel-sel kulit mati lengket di pori-pori Anda. Kemudian, saat kadar hormon menurun, siklus pergantian alami kulit Anda akan melambat. Serpihan kulit kering tidak terkelupas dengan mudah sehingga mengarah ke arah kusam dan menampilkan kulit yang pucat. Kurangnya kulit rutin yang tepat dan diet yang baik juga membuat Anda terkadang sulit memiliki kulit yang bersinar cerah.

Solusi Atasi Kulit Kusam

Kulit kusam bisa disebabkan oleh banyak hal. Mulai dari faktor hormonal, lingkungan, dan lainnya. Berikut ini permasalahan umum yang membuat wajah terlihat kusam, beserta solusi untuk mengatasinya.

Permasalahan: Banyak sel kulit mati di wajah

“Kita kehilangan jutaan sel kulit setiap hari, jadi kecuali Anda melakukan sesuatu untuk secara aktif menghapus yang tidak jatuh secara alami, Anda akan memiliki tampilan keabu-abuan tidak peduli warna kulit Anda,” kata Mona Gohara, rekan klinis profesor dermatologi di Yale School of Medicine. Pikirkan tentang penumpukan sel mati seperti debu. Hingga Anda membersihkannya, itu adalah lapisan kotor yang mencegah kulit Anda memantulkan cahaya.

Solusi: Lakukan eksfoliasi dengan lembut satu atau dua kali seminggu. “Lulur dengan gula atau ester jojoba cukup ringan bahkan untuk kulit , dan scrub kasar dengan kulit kacang yang dilumatkan juga cocok untuk semua orang,” kata Joshua Zeichner, direktur penelitian dan klinis di bidang dermatologi di Mount Sinai Hospital di New York City. Kulit menggunakan alpha dan beta hydroxy acids untuk mengangkat sel kulit mati; cari formula yang mengandung bahan-bahan yang menenangkan, seperti lidah buaya dan teh hijau, untuk meminimalkan iritasi.

Penyebab, cara, atasi, kulit, kusam, kering, agar, lebih, bercahaya, permasalahan, solusi, dokter, wajah, obat, pil, lapisan, dermatologis, klinis, pigmen, laser, perawatan, melasma, sinar, matahari, tabir surya, pelembap, faktor, hormon, pucat, darah, penelitian, cara, sel mati, bahan, lingkungan, polusi, udara, serum, krim, dermis, usia, jenis, kelamin,

Perawatan lulur kulit di spa

Permasalahan: Pencemaran lingkungan.
Udara yang tercemar mengandung sejumlah partikel kecil, seperti kotoran dan belerang dioksida, yang menciptakan radikal bebas pada kulit. Radikal bebas merusak kolagen. Dan menstimulasi produksi pigmen dari waktu ke waktu dan ketika warna dan tekstur kulit Anda tidak rata, ia menyebarkan cahaya dan terlihat kusam.

Solusi: Rutin mencuci muka setiap malam sebelum tidur. Karena kotoran yang menempel pada wajah seharian itu akan merusak kulit Anda saat Anda tidur. “Karena polusi menyebabkan peradangan dan dapat mengganggu penghalang kulit, penting untuk memilih pembersih krim yang lembut yang membantu membangunnya kembali,” kata Zeichner.

Penelitian telah menunjukkan bahwa menggunakan sabun dengan sikat pembersih lebih efektif untuk menghilangkan nanopartikel polusi daripada pembersihan manual. (Facial tissue tidak cukup menyeluruh untuk menghilangkan polusi, tetapi jika Anda terlalu lelah untuk mencuci muka, menggunakan tisu wajah lebih baik daripada tidak sama sekali.) Di pagi hari, pakailah serum dan lotion yang mengandung antioksidan, seperti vitamin C dan idebenone. “Ini seperti memiliki jaring pengaman untuk meminimalkan potensi kerusakan dari radikal bebas polusi,” kata Zeichner.

Permasalahan: Stress tenggat waktu kerja, argumen, atau kualitas tidur yang buruk membuat Anda sedikit gelisah. Kemudian Anda mendengar tiga kata yang paling menjengkelkan yang pernah dirangkai: “Anda tampak lelah.” Apapun bentuk stres yang Anda ambil, hasilnya sama. “Kadar kortisol naik, respons melawan atau lari Anda menendang masuk, dan aliran darah menuju ke organ vital Anda, bukan wajah Anda, yang mengarah ke kulit yang tampak pucat,” kata Gohara.

Solusi: Ngobrol santai atau lebih banyak istirahat cenderung meningkatkan kadar kortisol. Atau cobalah pijatan wajah cepat sambil membersihkan atau mengaplikasikan pelembab. “Ini cara yang bagus untuk menstimulasi aliran darah, yang akan menambah pancaran dan mengembang kulit,” kata Gohara. Untuk cahaya yang lebih tahan lama, pertimbangkan sesi mikrodermabrasi di dokter kulit. Ini akan mengangkat sel kulit mati dan meningkatkan sirkulasi.

Permasalahan: Kulit kering tanpa kelembaban, kulit Anda tampak kusam, tetapi masalahnya lebih dalam dari yang Anda sadari. “Hilangnya hidrasi dari bawah permukaan kulit – di dermis dan tingkat epidermis yang lebih rendah – menyebabkan penurunan ketebalan kulit,” kata Zeichner. “Pikirkan balon yang kempes: Itu tidak bersinar seperti balon yang mengembang.”

Solusi: Aplikasikan serum asam hialuronat dengan jari basah untuk menggerakkan kelembaban jauh ke dalam kulit. Kemudian lapis pelembab dengan emolien yang kuat, seperti setil alkohol atau dimetikon. “Emoli menciptakan lapisan tipis transparan pada permukaan kulit,” kata Zoe Diana Draelos, profesor dermatologi di Duke University.

Penyebab, cara, atasi, kulit, kusam, kering, agar, lebih, bercahaya, permasalahan, solusi, dokter, wajah, obat, pil, lapisan, dermatologis, klinis, pigmen, laser, perawatan, melasma, sinar, matahari, tabir surya, pelembap, faktor, hormon, pucat, darah, penelitian, cara, sel mati, bahan, lingkungan, polusi, udara, serum, krim, dermis, usia, jenis, kelamin,

serum wajah dengan jari-jari (sumber: videoblocks.com)

Permasalahan: Nutrisi harian tidak terpenuhi.
Mineral sangat penting untuk membentuk antioksidan alami tubuh, yang melindungi komponen kulit yang dan bercahaya, kata Draelos. Tetapi sulit untuk mendapatkan jumlah harian yang direkomendasikan dari makanan saja (praktik pertanian saat ini menyebabkan tanah menjadi semakin bergizi, menurut penelitian dalam Prosiding National Academy of Sciences).

Solusi: penuhi multivitamin harian. Draelos mengatakan untuk mencari satu yang termasuk selenium, tembaga, besi, dan seng. Jumlah yang diperlukan masing-masing tergantung pada usia dan jenis kelamin Anda, jadi buatlah rincian dengan dokter Anda terlebih dahulu.

Permasalahan: Terkena paparan sinar matahari setiap hari.
Allover hyperpigmentation, yang dapat menyebabkan kulit berbintik-bintik. Kerusakan akibat sinar matahari juga merupakan penyebab utama kolagen yang melemah – dan kulit kusam yang menyertainya.

Solusi: Jangan lupakan tabir surya. Tidak ada perawatan yang akan efektif selama kulit Anda masih terbuka. Berikutnya, gunakan produk dengan retinol setiap malam. Ini akan melindungi kolagen yang ada dari kerusakan dan membangun lebih banyak protein struktural, kata Gohara. Kemudian tambahkan serum atau krim dengan bahan , seperti asam kojic atau arbutin untuk memudarkan bintik-bintik gelap.

Permasalahan: Faktor hormonal.
Ketika kadar hormon berfluktuasi – karena pubertas, menopause, obat-obatan, atau keadaan tak terkendali lainnya – hal ini sering mempengaruhi penampilan kulit. Kulit bisa menjadi lebih berminyak, dan berminyak menciptakan kilau permukaan yang menonjolkan pori-pori dan membuat kulit Anda terlihat kurang bersinar. Dan melasma, bentuk hormonal dari hiperpigmentasi, meninggalkan Anda dengan bercak gelap yang tidak memudar dengan brighteners topikal karena pigmen memegang baik lapisan kulit paling atas dan lebih dalam, kata Arielle Kauvar, profesor dermatologi klinis di NYU Langone Medical Center.

Solusi: Cobalah menggunakan clay. Tetapi jika itu tidak cukup, dokter kulit Anda dapat meresepkan obat, seperti pil atau spironolakton, untuk mengobati penyebab hormonal berminyak. Untuk melasma berat, tanyakan dokter kulit Anda tentang meresepkan hydroquinone atau menghilangkan pigmen dengan laser YAG atau perawatan Fraxel.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: