Penyakit Kuning pada Bayi Baru Lahir, Ini yang Perlu Diketahui Orang Tua!

Ilustrasi: bayi baru lahir (sumber: doctall.com)Ilustrasi: bayi baru lahir (sumber: doctall.com)

Dikenal sebagai penyakit kuning, fenomena ini sangat umum pada bayi yang baru lahir dan mungkin tidak semua orang tua baru memahaminya. Secara medis, penyakit kuning pada bayi dikenal dengan nama hiperbilirubinemia dan terjadi di lebih dari 85% bayi yang baru lahir.

Penyebab Penyakit Kuning pada Bayi

Bayi dengan hiperbilirubinemia tampak kuning akibat akumulasi pigmen bilirubin yang berwarna kuning pada sklera dan kulit.[1] Dilansir dari Harvard Health Publishing, warna kuning pada bayi baru lahir ikterus disebabkan oleh tingginya kadar zat yang disebut bilirubin dalam darah. Bilirubin sebagian besar berasal dari pemecahan sel darah merah. Ini diproses di hati untuk memudahkan tubuh membuangnya melalui urine dan feses.

Hati bayi yang baru lahir membutuhkan waktu untuk berfungsi normal membuang bilirubin. Bayi yang baru lahir juga memiliki lebih banyak sel darah merah daripada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, dan sel darah merah baru itu tidak bertahan lama seperti milik anak-anak dan orang dewasa. Kombinasi kedua faktor inilah yang membuat penyakit kuning begitu umum.

Penyakit kuning biasanya muncul dalam dua hingga lima hari pertama kehidupan, dan berlangsung sekitar satu hingga dua minggu. Namun, penyakit kuning sebenarnya dapat melindungi bayi, karena bilirubin adalah antioksidan yang membantu melawan infeksi. Ini adalah alasan lain mengapa orang tua tidak perlu terlalu khawatir dengan penyakit tersebut.

Baca juga:  Apakah BPJS Ketenagakerjaan Bisa Digunakan untuk Berobat?

Meskipun begitu, pada beberapa kondisi, penyakit kuning bisa menjadi tanda masalah lain, dan ketika kadar bilirubin menjadi sangat tinggi, hal itu dapat mempengaruhi otak, kadang-kadang secara permanen. Disebut kernikterus, ini sangat jarang dan mempengaruhi kurang dari 1% bayi di dunia.

Penyebab Kadar Bilirubin pada Bayi Meningkat

Ilustrasi: penyakit kuning pada bayi (sumber: yahoo)

Ilustrasi: penyakit kuning pada bayi (sumber: yahoo)

  • Dehidrasi atau kalori yang tidak mencukupi. Ini paling sering terjadi ketika bayi disusui secara eksklusif.
  • Ketidakcocokan ABO atau Rh. Ketika ibu dan bayi memiliki perbedaan golongan darah, itu dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan sel darah merah yang menyebabkan penyakit kuning.
  • Sistem yang bekerja untuk membuang bilirubin mungkin belum siap pada bayi yang lahir lebih awal.
  • Infeksi, atau penyumbatan usus.
  • Memar atau cephalohematoma. Keduanya dapat terjadi selama kelahiran yang sulit. Hal ini menyebabkan lebih banyak sel darah merah yang rusak.
  • Penyakit hati. Sejumlah masalah hati yang berbeda dapat mempersulit tubuh bayi untuk membuang bilirubin.
  • Penyakit yang mempengaruhi enzim penting. Salah satu penyakit yang umum adalah defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6PD), yang dapat menyebabkan sel darah merah rusak.
  • Penyakit lain, seperti sindrom Gilbert atau sindrom Crigler-Najjar, menyebabkan masalah dengan enzim yang penting untuk membuang bilirubin.
  • Faktor genetik. Jika satu bayi dalam keluarga memiliki penyakit kuning, bayi di masa depan mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi juga.
Baca juga:  Bisa Dilakukan di Rumah, Inilah Beberapa Perawatan Rahim Turun Beserta Penyebabnya

Pedoman kesehatan yang baru menekankan pentingnya mencegah dan menilai penyakit kuning. Dokter dan orang tua dapat bekerja sama untuk mencegahnya.

Tips Mencegah Penyakit Kuning pada Bayi

  • Pastikan golongan darah dan antibodi ibu sudah diperiksa. Jika ada kekhawatiran, bayi juga harus diperiksa.
  • Kaji semua kemungkinan risiko penyakit kuning, bukan hanya golongan darah ibu tetapi juga usia kehamilan, riwayat keluarga, memar apapun, seberapa dini penyakit kuning muncul, dan faktor lainnya.
  • Gunakan alat untuk memeriksa kadar bilirubin pada 24 hingga 48 jam kehidupan awal bayi.
  • Pastikan ibu mendapatkan dukungan yang baik dengan pemberian makan. Ketika bayi tidak cukup makan dalam tiga hingga lima hari pertama kehidupan, mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit kuning.
  • Buat janji tindak lanjut dengan dokter bayi.

Pengobatan Penyakit Kuning pada Bayi

Perawatan yang paling umum untuk mengobati penyakit kuning pada bayi baru lahir adalah fototerapi. Bayi diletakkan di bawah lampu khusus (atau dibungkus dengan selimut khusus dengan lampu di dalamnya) yang membantu tubuh membuang bilirubin. Ini aman dan efektif. Ketika kadar bilirubin sangat tinggi dan ada kekhawatiran kemungkinan kerusakan otak, terapi seperti transfusi darah, yakni darah diambil dan darah baru dimasukkan kembali, diperlukan. Namun, ini sangat jarang.

Baca juga:  Tips Simpel Menumbuhkan Sikap Mandiri Anak Sejak Usia Dini

Makan juga merupakan bagian penting dari terapi, karena membantu tubuh membuang bilirubin melalui darah dan urine. Memberi makan bayi yang baru lahir sering juga membantu mencegah masalah dengan penyakit kuning. Bayi harus mengompol kurang lebih hingga enam kali selama 24 jam, dan harus buang air besar secara teratur. Kotoran harus berubah dari feses hitam menjadi feses yang berwarna lebih terang.

[1] Mathindas, Stevry, dkk. 2013. Hiperbilirubinemia pada Neonatus. Jurnal Biomedik Universitas Sam Ratulangi Manado, Vol. 5(1): 4-10.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: