Penyakit Jantung dan Kanker Payudara: Bisakah Wanita Mengurangi Risiko untuk Keduanya?

Ilustrasi: penyakit jantung dan kanker payudara Ilustrasi: penyakit jantung dan kanker payudara

Sangat sering kita temui yang jauh lebih khawatir tentang kanker daripada tentang . Tetapi wanita memiliki risiko akibat penyakit jantung yang lebih besar daripada gabungan dari semua kanker. Ini berlaku untuk wanita dari semua ras dan etnis. Namun hanya sekitar 50% wanita yang menyadari bahwa mereka berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung daripada gangguan kesehatan yang lain.

Saat ini di AS, tiga juta wanita hidup dengan kanker payudara, yang menyebabkan satu dari 31 kematian. Hampir 50 juta wanita menderita penyakit kardiovaskular, yang meliputi penyakit jantung dan stroke dan menyebabkan satu dari tiga kematian.

Inilah yang benar-benar menarik, meskipun penyakit jantung dan kanker payudara memiliki banyak faktor risiko yang sama. Terlebih lagi, ada dua kategori risiko besar yang dapat kita lakukan, yakni olahraga dan diet.

Penyakit jantung dan kanker payudara: Berapa banyak olahraga yang dibutuhkan?

Banyak penelitian menunjukkan bahwa semakin sedikit wanita yang aktif secara fisik, semakin tinggi risikonya untuk penyakit kardiovaskular dan kanker payudara. Tentu saja, sisi sebaliknya adalah bahwa semakin aktif secara fisik, maka semakin rendah risikonya.

Berapa banyak aktivitas fisik yang direkomendasikan?

Nah, pedoman aktivitas fisik pemerintah terbaru untuk orang Amerika dan pedoman American Heart Association mengenai aktivitas keduanya membutuhkan setidaknya 150 menit aktivitas fisik sedang setiap minggu atau hanya 21 menit setiap hari. Lebih banyak lebih baik.

Tetapi dengan statistik saat ini, kurang dari 18% wanita memenuhi minimum 21 menit sehari. Semuanya penting! Berjalan, berkebun, naik tangga, menari-nari, membersihkan rumah. Latihan tidak harus di gym. Menghindari duduk dalam waktu lama adalah kuncinya. Jadi, kurangi duduk, lebih banyak bergerak.

Penyakit jantung dan kanker payudara: Bagaimana cara diet membantu?

Penelitian juga menunjukkan bahwa diet tinggi buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, dan protein sehat (seperti makanan laut, tahu, atau kacang-kacangan) dan biji-bijian olahan rendah, gula tambahan, dan daging merah dan olahan dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari penyakit jantung dan kanker payudara.

Ilustrasi: diet dengan menjaga pola makan sehat

Ilustrasi: diet dengan menjaga pola sehat

Pedoman nutrisi American Cancer Society untuk pencegahan kanker dan pedoman nutrisi American Heart Association untuk pencegahan penyakit jantung pada dasarnya sama:

  • Perbanyak konsumsi produk-produk nabati, artinya buah dan sayuran; bertujuan untuk protein nabati seperti kacang, lentil, kacang-kacangan, dan biji-bijian; makan biji-bijian utuh seperti nasi merah, quinoa, dan jagung sebagai pengganti biji-bijian olahan; jika Anda akan makan daging, makan ikan atau unggas.
  • Jangan makan biji-bijian olahan (terbuat dari tepung putih; nasi putih); hindari tambahan gula dan minuman manis; cobalah untuk tidak makan daging merah atau olahan atau makanan olahan lainnya dengan bahan kimia (seperti makanan cepat saji atau makan malam beku).

Apa lagi yang penting untuk diketahui?

Sangat penting untuk memahami faktor risiko penyakit jantung – dan apa yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko itu. 64 persen wanita yang meninggal karena penyakit jantung tidak pernah memiliki gejala sebelumnya. Di luar pola makan yang tidak sehat dan aktivitas fisik, faktor-faktor risiko utama lainnya termasuk merokok, , , kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, bertambah tua (terutama pasca-menopause), dan riwayat keluarga dengan penyakit jantung.

Mungkin penting untuk memeriksa ‘angka’ Anda (gula darah, kolesterol, tekanan darah) untuk mengetahui apakah salah satu dari ini adalah masalah. Untuk wanita yang memiliki faktor risiko, kami dapat melakukan skrining untuk penyakit jantung apapun dengan CT scan arteri koroner. Penting juga diketahui bahwa wanita dapat memiliki gejala penyakit jantung yang berbeda dari pria

Beberapa kondisi jantung lebih mungkin terjadi pada wanita, dan gejala lain dapat berbeda untuk kedua jenis kelamin. Penting untuk mengetahui apa yang harus diperhatikan dan cara melindungi diri sendiri saat usia bertambah. Gejala penyakit jantung tidak selalu sama pada wanita dengan pria. Jika tidak dikenali oleh wanita dan dokternya, perbedaan ini dapat membahayakan wanita yang mengalami penyakit jantung. Dalam buku teks kardiologi standar, sebagian besar pembahasan adalah untuk deskripsi gejala yang umumnya muncul jika seseorang mengalami penyakit jantung. Dalam kebanyakan kasus, gejala ‘umum’ ini ternyata merupakan uraian gejala yang umumnya dialami oleh pria.

Tindakan Pencegahan

Ilustrasi: tindakan pencegahan dan perawatan

Ilustrasi: tindakan pencegahan dan

Ketahui Riwayat Kesehatan Keluarga

Jika ibu atau saudara Anda mengidap penyakit jantung sebelum usia 65 tahun, atau jika ibu Anda mengalami stroke pada usia berapapun, Anda lebih mungkin menderita penyakit jantung. Itu tidak berarti Anda akan mengalami serangan jantung atau stroke, tetapi pastikan dokter Anda mengetahui riwayat keluarga Anda. Dia dapat membantu Anda mengambil langkah yang tepat untuk menurunkan peluang Anda.

Berhenti Merokok

Wanita yang merokok 25% lebih mungkin mengalami serangan jantung dibandingkan pria yang merokok. Ini merusak pembuluh darah, meningkatkan tekanan darah Anda, dan dapat menyebabkan pembekuan darah. Kemungkinan Anda lebih tinggi jika Anda mengambil pil KB dan merokok, terutama setelah 35 tahun.

Awasi Kolesterol Anda

Lemak yang lembut dan berlemak ini dapat menumpuk di arteri Anda dan menyebabkan plak yang mengeras seiring waktu dan menyumbat arteri Anda. Tes darah cepat dapat memberitahu Anda dan dokter Anda tingkat kolesterol Anda. Untuk menurunkan kolesterol jahat Anda (LDL), fokuslah pada perubahan sederhana. Awasi terus jumlah lemak dan gula dalam diet Anda dan rutin berolahraga.

Ilustrasi: kandungan kolesterol dalam darah

Ilustrasi: kandungan kolesterol dalam darah (sumber: lifeextension.com)

Pola Makan Sehat

Makan lebih segar, makanan utuh, terutama yang rendah kalori, sodium, dan lemak trans. Lihat kelas memasak yang sehat untuk jantung atau video online. Dan temukan kegiatan menyenangkan yang membuat Anda keluar dari sofa: Berjalanlah bersama teman-teman Anda, ikut kelas Zumba, atau menari salsa.

Olahraga Lebih Sering di Usia 40 Tahun

Wanita di usia paruh baya dapat mengurangi peluang mereka untuk beberapa kondisi jantung dengan olahraga teratur. Perubahan kecil pada rutinitas Anda dapat membuat perbedaan besar.

Apa Intinya?

Aktivitas fisik dan pola makan nabati yang sehat adalah kunci untuk penyakit jantung dan pencegahan kanker payudara. Juga, penyakit kardiovaskular dan hasil kanker lebih baik pada pasien yang mengadopsi kebiasaan gaya hidup sehat, terutama olahraga teratur. Pada dasarnya, diet Mediterania nabati dan banyak aktivitas fisik adalah tindakan yang masuk akal yang penting untuk pencegahan dan bahkan penyakit kardiovaskular dan kanker payudara – keduanya merupakan masalah kesehatan utama bagi wanita.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: