Apakah Pandemi COVID-19 Sudah Berakhir?

Ilustrasi: protokol kesehatan selama pandemi covid-19 (sumber: ap1.co.id)Ilustrasi: protokol kesehatan selama pandemi covid-19 (sumber: ap1.co.id)

COVID-19 termasuk penyakit menular yang disebabkan sindrom pernapasan akut coronavirus 2 (SARS-CoV-2) dan memiliki gejala umum, seperti diare, nyeri otot, sakit tenggorokan, dan batuk.[1] Memiliki tingkat penyebaran cepat, COVID-19 akhirnya menjadi pandemi mulai 2019 akhir, lalu apakah pandemi tersebut sudah berakhir di tahun 2022?

Menentukan Akhir Pandemi Itu Tidak Mudah

Sudah lama sejak pandemi di mulai dan tahun 2022 sudah terasa seperti kehidupan sebelum ada pandemi. Ini terbilang masuk akal bagi sebagian besar orang, karena pemerintah dan masyarakat telah bekerjasama untuk menurunkan tingkat penyebarannya.

Namun, apakah hal ini benar-benar berakhir? Sepertinya memang begitu, karena tindakan pencegahan COVID-19 sudah hampir tidak terlihat di beberapa daerah. Dilansir dari Harvard Health Publishing, meskipun kehidupan menjadi kembali normal, masih ada kasus infeksi COVID-19 dengan jumlah ribuan infeksi dan ratusan orang meninggal.

Ketika pandemi dimulai, para ahli akan menganalisis kondisi yang menandai garis awal pandemi hingga kondisinya membaik dan berakhir. Sayangnya, tidak semudah itu. Meski kelihatannya aneh, tidak ada definisi pandemi tunggal yang disepakati untuk semua negara, lembaga kesehatan masyarakat, dan pemimpin dunia.

Kata pandemi sendiri berasal dari kata Yunani pan (berarti semua) dan demos (berarti orang), yang masuk akal. Ciri utama pandemi adalah dapat mempengaruhi hampir semua orang. Berikut definisi pandemi yang lebih umum.

Baca juga:  Wajah Tampak Lebih Tirus, Ini Tips Tantouring Pakai Self-Tanning

Definisi Pandemi

  • Menurut Merriam-Webster Medical Dictionary, pandemi adalah wabah penyakit yang terjadi di wilayah geografis yang luas (beberapa negara atau benua) dan biasanya mempengaruhi proporsi yang signifikan dari populasi.
  • Dikutip dari MedicineNet.com, pandemi adalah wabah tiba-tiba yang menyebar dan mempengaruhi seluruh wilayah, benua, atau dunia karena populasi yang rentan.
  • Dalam dictionary.com, dijelaskan bahwa pandemi merupakan penyakit yang lazim di seluruh negara, benua, atau seluruh dunia.

Definisi standar ini tidak terlalu spesifik. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan ‘beberapa negara’ atau ‘seluruh wilayah?’ ‘Seberapa lazim suatu penyakit harus dianggap sebagai pandemi?’ Dan bahkan jika kita semua bisa menyepakati definisinya, tidak ada satu orang pun, lembaga pemerintah, atau organisasi kesehatan masyarakat yang memiliki wewenang untuk menyatakan bahwa pandemi telah dimulai atau berakhir.

Ilustrasi: kehidupan semasa pandemi (sumber: binus.ac.id)

Ilustrasi: kehidupan semasa pandemi (sumber: binus.ac.id)

Peralihan Pandemi ke Endemik

Beberapa orang menyarankan pandemi berakhir ketika semua orang berperilaku seolah-olah tidak ada lagi tindakan pencegahan, pembatasan, atau perubahan perilaku dibandingkan dengan periode waktu sebelum dimulai. Namun jika itu benar, orang yang mulai bosan dengan pembatasan, atau mereka yang skeptis tentang nilainya, dapat mengabaikan rekomendasi dan menciptakan kesan bahwa pandemi telah berakhir. Itu tampaknya kondisi kita sekarang.

Baca juga:  Teknik Pelekatan Yang Baik & Cerita Di Balik Proses Menyusui

Banyak pandemi akhirnya menjadi endemik, artinya infeksi masih ada di suatu wilayah atau populasi tetapi perilakunya dapat diprediksi dan jumlah kasus kematiannya tidak lagi melonjak. Belajar hidup berdampingan dengan virus adalah ciri utama virus endemic dengan cara berpikir COVID-19 adalah flu biasa. Namun, mungkin benar bahwa transisi dari pandemi ke endemik hanya dapat dikenali setelah itu terjadi.

Mungkin menetapkan tanggal akhir yang pasti pada pandemi ini tidak masalah. Yang paling penting adalah jumlah infeksi yang berkelanjutan, penderitaan, kematian, dan langkah-langkah yang harus kita ambil untuk menghindari infeksi. Tidak ada yang bisa mengatakan apakah bulan-bulan musim dingin mendatang membawa penurunan infeksi, kelanjutan dari situasi saat ini (dengan ratusan kematian dan ribuan infeksi baru setiap hari di Indonesia), atau lonjakan penyakit dan kematian karena lebih banyak orang.

Baca juga:  Model Hijab Pengantin Untuk Wajah Bulat

Apa yang Harus Dilakukan Sampai Pandemi Berakhir?

  • Pindahkan aktivitas dalam ruangan di luar ruangan jika memungkinkan dan hindari keramaian di dalam ruangan, terutama jika Anda tinggal di tempat dengan jumlah kasus COVID-19 yang tinggi atau meningkat.
  • Kenakan masker yang pas di lingkungan berisiko tinggi (seperti bepergian dalam kondisi ramai, pengaturan dalam ruangan yang ramai, atau di transportasi umum). Hanya karena penggunaan masker tidak lagi diperlukan, bukan berarti membuang masker adalah ide yang bagus.
  • Isolasi diri Anda jika Anda dinyatakan positif COVID-19 (atau jika Anda memiliki gejala COVID-19 dan belum dites). Hubungi dokter untuk memutuskan apakah Anda harus menggunakan pengobatan antivirus jika Anda dinyatakan positif COVID-19.

Ada kemungkinan bahwa suatu hari nanti para ahli akan menyepakati definisi standar ‘pandemi’ dan bagaimana menandai akhir dari pandemi. Ada banyak hal yang masih belum pasti tentang pandemi COVID-19. Sayangnya, satu hal tampak jelas, kita belum bisa mengakhirinya sepenuhnya.

[1] Siahaan, Matdio. 2020. Dampak Pandemi Covid-19 terhadap Dunia Pendidikan. Jurnal Kajian Ilmiah Universitas Bhayangkara Jakarta Raya, No. 1:1-3.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: