Kelola Stres Dengan Pelatihan Otak Emosional (Emotional Brain Training), Efektifkah?

Kelola, atasi, stres, akibat, masalah, pelatihan, otak, emosional, emotional, brain, training, EBT, program, online, peneliti, kesimpulan, teknik, berbasis, keterampilan, menilai, kesehatan, pola, pemikiran, alat, siklus, metode, intervensi, kognitif, perilaku, fisiologis, hipotesis Ilustrasi gangguan emosional

Adanya sumber berita buruk tentang bencana alam, masalah imigrasi, tingkat kecanduan yang meningkat, dan peningkatan 30% mengejutkan dalam kematian akibat keputusasaan, membuat banyak orang merasa mati rasa, putus asa, marah, atau tersesat. Namun, mungkin stres ini bermanfaat dengan caranya sendiri, mendorong kita untuk memperbarui pola pemikiran kita tentang bagaimana cara yang baik dalam mengelola stress.

Para peneliti dari University of California San Francisco telah mengembangkan program online yang disebut pelatihan emosional (Emotional Brain Training) untuk meningkatkan efektivitas otak dalam mencegah dan mengobati masalah yang disebabkan stres.

Apa itu Emotional Brain Training?

Dalam menggambarkan dasar konseptual dari metode intervensi stres, Pelatihan Otak Emosional (EBT), sebuah program yang mengintegrasikan kemajuan dalam ilmu saraf dan fisiologi stres, peneliti mengusulkan paradigma baru untuk perawatan kesehatan. Banyak perawatan-perawatan kesehatan fokus pada pengelolaan terkait stres. Dalam masyarakat modern stres terutama bersifat psikologis dan dalam bentuk kronisnya, hasil dari sirkuit saraf allostatic (non-homeostatik) yang memperkuat dan memperpanjang stres. Hasilnya adalah disregulasi kognitif, emosional, perilaku dan fisiologis yang mengakibatkan keausan (beban alostatik).

Efektivitas mengobati salah satu gejala stres mungkin menurun karena keadaan alostatik persisten. Pemahaman yang muncul tentang neuroplastisitas menunjukkan bahwa sirkuit ini mampu berubah. EBT didasarkan pada penggunaan teknik berulang yang mencerminkan keterikatan yang aman dan proses pengaturan diri yang optimal untuk mengubah sirkuit allostatik melalui proses rekonsolidasi, sehingga menurunkan beban allostatik. Ini menghasilkan kondisi kesejahteraan yang lebih baik. Peneliti berhipotesis bahwa penurunan dominasi sirkuit neuron alostatik mengarah ke hasil kesehatan yang lebih baik, menawarkan paradigma baru untuk perawatan kesehatan.

Teknik dalam EBT

Kelola, atasi, stres, akibat, masalah, pelatihan, otak, emosional, emotional, brain, training, EBT, program, online, peneliti, kesimpulan, teknik, berbasis, keterampilan, menilai, kesehatan, pola, pemikiran, alat, siklus, metode, intervensi, kognitif, perilaku, fisiologis, hipotesis

Ilustrasi stres & kelelahan

Dalam program ini, peneliti menemukan bahwa ada lima teknik berbasis otak yang dapat melatih Anda secara efektif untuk bangkit kembali dari stres dengan lebih cepat, termasuk:

Lihat stres sebagai momen peluang

Penyetelan ulang sederhana ini menghentikan stres sekunder akibat merenungkan tentang stres yang dapat berlangsung selama berjam-jam atau berhari-hari setelah kita dipicu oleh suatu situasi. Terlebih lagi, harapan lama yang tidak disadari yang disimpan di otak emosional dapat menghalangi kreativitas kita.

Saat-saat yang menegangkan membuka otak untuk merevisi harapan itu, jadi lebih mudah untuk mengalami terobosan dalam hubungan cinta, proyek kerja, atau perspektif baru tentang kehidupan. Melalui portal stres, harapan lama terbuka. Mereka menjadi cair sehingga ide-ide segar dapat muncul di pikiran kita dengan lebih mudah. Teknik pertama untuk mengakali stres adalah berkata kepada diri sendiri, “Stres? Hebat! Ini adalah momen kesempatan!”

Periksa tingkat stres Anda

Daripada bertanya, “Bagaimana perasaan saya?” atau “Mengapa saya melakukan itu?” lebih baik tanyakan “Di tingkat berapa stres saya?”

Peneliti menggunakan sistem EBT 5 Point, dengan 5 tingkat stres tertinggi. Memeriksa keadaan otak memiliki manfaat penting seperti membantu kita memahami diri sendiri dengan lebih baik dan menghargai pengalaman manusia bersama. Semua orang mengalami kelima kondisi otak ini.

Perbarui harapan bawah sadar Anda

Teknik ketiga adalah memperbarui harapan yang tidak masuk akal yang dikodekan di otak dari pengalaman masa lalu. Harapan yang tidak masuk akal ini dapat berupa asosiasi yang salah, kabel yang bersilangan dari pengalaman sementara stres yang kita atasi dengan cara yang tidak yang kemudian direkam oleh otak dan sekarang ditampilkan kembali sebagai respons terhadap tekanan harian kecil.

Sebagai contoh, jika kita merasa terdiam dalam suatu hubungan, pesan yang dikodekan mungkin adalah “Aku mendapatkan keamananku dari isolasi,” meletakkan fondasi selama beberapa dekade menjauhkan dari orang yang dicintai. Ekspektasi ini memperkuat kimia stres kita dan meningkatkan reaktivitas dan stres yang berkepanjangan.

Penelitian yang muncul menunjukkan bahwa sirkuit ini dapat diaktifkan kembali dan diperbarui. Ketika kita melatih otak untuk bereaksi dengan sesuatu yang lebih sehat, otak mulai mempromosikan ketahanan stres, membantu kita bangkit kembali dari berita yang mengganggu lebih cepat.

Teknik EBT untuk rewiring, yang disebut alat siklus, menerapkan penelitian ini dengan serangkaian pernyataan yang memandu pengguna untuk mengurangi stres dan memperbarui harapan mereka. Kuncinya adalah menyatakan satu frase demi frase, dan berintrospeksi cukup lama sehingga pesan-pesan dari akal bawah sadar ‘meluap’ ke dalam pikiran sadar untuk melengkapi kalimat-kalimatnya.

Ketuk kekuatan belas kasih dan humor

Teknik keempat adalah memeriksa keadaan otak orang lain. Masalah dalam hubungan paling tepat terjadi ketika kedua orang itu stres. Sehingga menjadi ekstrem dan otak mengaktifkan sirkuit disfungsi hubungan. Otak berpikir kita tetap offline, jadi menganalisis situasi dengan cepat berubah menjadi terobsesi atau merenung.

Dengan menyadari bahwa pasangan Anda sedang stres, Anda dapat mengakses welas asih dan menggunakan humor atau candaan untuk mencairkan stres itu dan mempercepat momen penyembuhan dari rekoneksi.

Akhirnya, cobalah sedikit kelembutan

Kelola, atasi, stres, akibat, masalah, pelatihan, otak, emosional, emotional, brain, training, EBT, program, online, peneliti, kesimpulan, teknik, berbasis, keterampilan, menilai, kesehatan, pola, pemikiran, alat, siklus, metode, intervensi, kognitif, perilaku, fisiologis, hipotesis

Ilustrasi bersikap lembut

Bagaimana kita bisa meningkatkan semangat kita selama masa pergolakan? Mari kita ingatkan diri kita bahwa stres itu situasi sempurna dengan caranya sendiri. Ini memberi kita kesempatan untuk mencoba sedikit lebih sabar dan lembut, menjadi lebih canggih dalam cara kita mendekati emosi kita, dengan demikian menemukan semangat baru untuk hidup. Semangat itu menjadi hadiah bagi diri kita sendiri, dan bagi orang-orang yang kita cintai.

Dalam EBT, individu belajar keterampilan untuk menilai keadaan otak mereka, dan kemudian menggunakan alat berbasis negara tertentu untuk meningkatkan keadaan otak mereka ke keadaan homeostatik. Secara klinis, ini tampaknya menurunkan kekuatan sirkuit allostatik, sementara meningkatkan kekuatan sirkuit homeostatik yang meningkatkan kesejahteraan. Bentuk-bentuk perawatan serupa yang mengkonsolidasikan sirkuit-sirkuit allostatik telah diterbitkan untuk gangguan obsesif kompulsif dan telah diamati dalam bentuk psikoterapi.

Kesimpulan EBT

Menerapkan prinsip plastisitas emosional positif untuk melemahkan respons stres adalah intervensi baru yang perlu evaluasi lebih lanjut. Stress-processing circuitry dibentuk pada awal kehidupan atau selama periode , dan disimpan dalam sistem memori implisit. Berlebihan dan, terutama, aktivasi yang tidak tepat dari sirkuit tegangan memperkuat sirkuit maladaptif dan dapat menyebabkan keadaan otak maladaptif (allostatic) yang persisten.

Peneliti berhipotesis bahwa dengan neurocircuitry yang dominan dapat menyebabkan keadaan otak yang persisten, pendekatan baru dapat digunakan untuk perawatan kesehatan dari gejala dan terkait stres. Secara potensial, menyediakan individu dengan keterampilan untuk mengkonsolidasikan stres, dan dengan demikian menurunkan atau membalikkan beban allostatik, dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan. Oleh karena itu, peneliti mengusulkan paradigma baru untuk perawatan kesehatan-berfokus pada rewiring respons stres yang mendukung neuroplastisitas adaptif.

 

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: