Alasan Banyak Orang AS Hapus Aplikasi Pelacak Menstruasi

Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: tatlerasia.com)Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: tatlerasia.com)

Menstruasi merupakan proses alamiah pada perempuan yang ditandai pendarahan teratur dari uterus bahwa organ kandungan telah berfungsi dengan baik.[1] Nah, untuk mengetahui kapan akan haid, biasanya wanita akan mengunduh aplikasi pelacak menstruasi. Kendati demikian, ribuan orang di Amerika Serikat (AS) malah hapus aplikasi pelacak menstruasi, apa alasannya?

Penyalahgunaan Aplikasi Pelacak Menstruasi

Dilansir dari HuffPost, aplikasi pelacak menstruasi membawa informasi sensitif yang bisa digunakan polisi untuk melawan Anda di persidangan terkait kasus aborsi dan pembunuhan. Tak hanya itu, risiko digital lainnya menjadi alasan banyak orang AS menghapus aplikasi pelacak haid.

Jutaan orang menggunakan pelacak periode sebagai alat yang berguna untuk mengetahui kapan mereka berovulasi atau melewatkan satu siklus. Beberapa aplikasi juga bermanfaat untuk memberi tahu Anda tentang potensi kehamilan dan keguguran.

Dalam survei tahun 2019 oleh Kaiser Family Foundation (KFF), hampir sepertiga orang Amerika mengatakan mereka telah melacak siklus menstruasi dengan sebuah aplikasi. Sekitar 15% di antaranya mengatakan, sebuah aplikasi dapat membantu Anda mengetahui bahwa Anda hamil.

Namun, bisakah Anda mempercayai aplikasi dengan kecanggihan ini, terutama sekarang? Pendukung privasi memperingatkan bahwa aplikasi pelacak menstruasi dapat digunakan untuk mengawasi orang hamil dan diajukan sebagai bukti bahwa seseorang harus dituntut karena melakukan aborsi.

Baca juga:  Ini Sederet Wewangian yang Tidak Disukai & Mampu Mengusir Tikus

Kelompok National Advocates for Pregnant Women menemukan lebih dari 1.300 kasus kriminalisasi terkait kehamilan antara tahun 2006 dan 2020. Menurut Surveillance Technology Oversight Project, penyedia layanan hukum nirlaba, aplikasi pelacak periode adalah sumber data yang kuat untuk polisi. Untuk itu, inilah yang perlu Anda ketahui tentang tingkat privasi aplikasi pelacak menstruasi dan perlindungan digital yang dapat Anda terapkan saat ini.

Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: theverge)

Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: theverge)

Waspada Memilih Aplikasi Pelacak Menstruasi

Jika Anda perlu menggunakan aplikasi pelacak menstruasi, pastikan aplikasi tersebut tidak menggunakan server atau pelacakan pihak ketiga. Hal pertama yang harus dipahami adalah tidak semua aplikasi pelacak menstruasi memiliki fitur yang sama. Anda harus berhati-hati dengan aplikasi pelacak periode yang menggunakan server cloud atau berbagi informasi dengan pihak ketiga.

“Jika mereka menjualnya ke pihak ketiga, mereka menjualnya ke pialang data, dan beberapa klien pialang data terbesar adalah lembaga pemerintah, termasuk, penegak hukum negara bagian, lokal, federal,” kata Profesor Danielle Keats Citron dari University of Virginia.

Baca juga:  Bremelanotide, Obat Baru untuk Hasrat Seksual Rendah pada Wanita

Beberapa aplikasi pelacak menstruasi sudah menghadapi kritik atas praktik privasi. Pada tahun 2021, Federal Trade Commission (FTC) membuat aplikasi kesuburan dan menstruasi yang mengungkapkan informasi kesehatan yang sensitif, seperti fakta kehamilan pengguna, kepada pihak ketiga seperti Facebook dan Google.

“Ketika data Anda disimpan dengan server pihak ketiga, maka itu bukan lagi milik Anda yang tunduk pada kekuatan pengadilan, sehingga jaksa yang terlalu bersemangat dalam keadaan yang telah membatalkan hak untuk memilih aborsi dapat mengetahui seberapa sering Anda mengalami menstruasi, atau jika Anda belum menstruasi” kata William Budington, staf teknologi senior di Electronic Frontier Foundation. “Itu dapat menyebabkan krisis di beberapa negara.”

Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: androidauthority.com)

Aplikasi pelacak menstruasi (sumber: androidauthority.com)

Aplikasi Pelacak Menstruasi yang Aman

Tim lab digital Consumer Reports menganalisis fitur pelacak menstruasi dan merekomendasikan Drip, Euki, dan Periodical karena fitur tersebut menyimpan data secara lokal di ponsel Anda dan tidak mengizinkan pelacakan pihak ketiga. Dana Pertahanan Digital, sebuah kelompok yang bekerja untuk meningkatkan keamanan digital dalam akses aborsi, juga merekomendasikan penggunaan aplikasi yang berfokus pada privasi seperti Euki.

Baca juga:  Penyebab & Cara Mengobati Bibir Kering dan Mengelupas

Tentu saja, Anda dapat melangkah lebih jauh dan mengabaikan aplikasi sama sekali, seperti yang direkomendasikan Grace Howard. Asisten profesor studi keadilan di San José State University yang meneliti kriminalisasi kehamilan, dia mencatat bahwa aplikasi ini hanyalah salah satu cara di antara banyak cara yang dapat dilakukan pihak berwenang untuk mengawasi orang yang mencari aborsi.

“Saya pikir orang harus menghapus pelacak menstruasi mereka, tetapi ini bukan satu-satunya risiko,” kata Howard. “Orang perlu menggunakan VPN, browser pribadi, dan layanan obrolan terenkripsi ketika mereka mencari perawatan aborsi atau mendiskusikannya.”

Howard menambahkan bahwa sudah ada kasus orang dijatuhi hukuman penjara karena pencarian web dan percakapan teks mereka digunakan sebagai bukti. Dirinya bahkan menyarankan agar orang-orang berhati-hati dalam menggunakan kartu kredit dan akun online untuk melakukan pembelian barang-barang seperti kontrasepsi darurat dan tes kehamilan.

[1] Amalia, Putri & Yola Amrullah. 2019. Tingkat Pengetahuan Remaja Putri tentang Menstruasi. Jurnal Kebidanan STIKes Prima Indonesia, Vol. 5(3): 287-291.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: