Hal Lain yang Harus Dihindari dalam Kehamilan: Phthalates (Zat Ftalat)

Ilustrasi: zat ftalat Ilustrasi: zat ftalat

Sebagian besar wanita hamil tahu bahwa mereka harus menghindari hal-hal seperti alkohol dan tembakau saat mereka hamil, serta makanan tertentu seperti sushi dan soft cheese. Tetapi tidak banyak wanita hamil yang berpikir untuk menghindari lipstik, parfum, atau lotion – dan ternyata memang seharusnya begitu.

Masalahnya adalah jenis bahan kimia yang disebut ftalat. Hampir tidak mungkin untuk menghindari ftalat sepenuhnya, karena mereka secara harfiah ada di mana-mana. Mereka berada dalam produk plastik termasuk kemasan, mainan dan selang taman, serta dalam kosmetik dan produk perawatan pribadi lainnya. Mereka dapat bertindak seperti hormon dan mengganggu perkembangan genital pria, serta meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Namun, risiko ftalat dimulai sebelum kelahiran. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang ibunya terpapar ftalat selama kehamilan lebih cenderung memiliki masalah dengan keterampilan motorik, keterampilan yang kami gunakan tidak hanya dalam olahraga tetapi juga dalam kegiatan sehari-hari, dan yang lain menunjukkan bahwa anak-anak dari ibu yang terpapar phthalate selama kehamilan memiliki masalah dengan pengembangan bahasa.

Apa Itu Ftalat?

Zat ftalat ini tidak dapat dilihat, dihirup, ataupun dirasakan. Namun, kelompok zat ini banyak terdapat dalam ratusan produk yang Anda gunakan sehari-hari. Selain itu, zat ini juga ada dalam makanan yang Anda konsumsi.

Ftalat yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah DEHP. DINP, dan DIDP. DEHP merupakan plasticizer yang paling dominan digunakan pada PVC, dikarenakan harganya yang ekonomis sehingga dapat meminimalisir biaya produksi.

Karena ftalat tidak terikat secara kimia pada polimer PVC, sehingga mereka dapat terlepas dari produk atau larut ketika mengalami kontak dengan cairan yang lipofil. Ftalat memiliki volatilitas rendah dan secara perlahan dilepaskan dari produk PVC selama penggunaan, berdifusi ke udara. Ftalat juga dilepaskan ke lingkungan selama produksi, proses dan pengolahan limbah. Setelah di lingkungan, ftalat mengikat partikel-partikel debu terutama di rumah dan dapat berimigrasi jauh melalui udara. Paparan ftalat dapat terjadi melalui inhalasi, ingesti dan kontak kulit. Makanan dapat terkontaminasi ketika mengalami kontak dengan kemasan yang mengandung ftalat.

Ilustrasi: pewarna bibir berbahan ftalat

Ilustrasi: pewarna bibir berbahan ftalat

Rute paparan tambahan untuk anak-anak adalah melalui mainan mulut dan produk-produk mainan lainnya yang mengandung ftalat. Melalui mainan mulut (seperti teether) ini, ftalat dapat larut melalui saliva dan terserap ke dalam tubuh. Menurut CPSC (Consumer Product Safety Consumer), aktivitas mulut untuk mainan dan childcare article bervariasi sesuai umur.

Sebuah studi US Center for Disease Control and Prevention (CDC) menemukan bahwa konsentrasi ftalat pada anak-anak kecil lebih tinggi, mungkin hal ini dikarenakan mainan mulut dan datang ke tempat penitipan anak di mana lantainya berbahan PVC yang memungkinkan terjadinya kontak dengan produk PVC tersebut. Selain lamanya waktu aktivitas mulut, absorpsi oral tergantung pada lamanya waktu migrasi produk ftalat yang berada di mulut. Penelitian menunjukkan bahwa absorpsi oral ftalat seperti DEHP dan DINP terjadi pada tingkat paparan harian.

Sebagian besar penelitian awal melakukan studi efek kesehatan dari ftalat bereksperimen dengan dosis yang diberikan untuk hewan skala laboratorium di atas tingkat eksposur manusia. Namun dalam beberapa tahun terakhir, peneliti telah mencatat efek kesehatan seperti kelainan reproduksi dan efek perkembangan pada hewan yang diberikan dosis ftalat mirip dengan manusia yang terpapar. Studi juga telah mengevaluasi dampak kesehatan manusia dari paparan ftalat. Studi ini telah mengidentifikasi kemungkinan hubungan antara paparan ftalat dan kelainan reproduksi pria, kerusakan sperma, penurunan kesuburan, penyakit saluran reproduksi wanita, pubertas dini pada anak perempuan, asma, dan efek tiroid.

Bahaya Ftalat Untuk Ibu Hamil

Paparan ftalat (phthalate) diketahui bisa mempengaruhi kondisi kesehatan ibu hamil dan anak-anak. Berikut ini beberapa bahaya ftalat yang perlu Anda ketahui:

  • Penggunaan produk yang mengandung zat ftalat diduga memiliki efek berbahaya pada otak dan janin. Selain itu, paparannya juga bisa menyebabkan gangguan perilaku hingga meningkatkan risiko kelenjar prostat pada janin.
  • Kandungan ftalat yang banyak terdapat pada produk plastik juga diduga dapat menyebabkan gangguan hormon reproduksi anak-anak saat dewasa nanti. Bahaya ftalat lainnya juga diketahui dapat mengganggu kesuburan rahim seorang anak perempuan.
  • Penelitian menyatakan ada kemungkinan ftalat dapat mempengaruhi kelahiran bayi, termasuk berat badan dan anatomi organ vital bayi laki-laki yang dilahirkan.
  • BBP diduga menyebabkan kanker pada manusia, selain itu, penelitian kandungan DEHP yang dilakukan pada hewan juga menunjukkan adanya risiko kanker. Namun, memang belum terbukti secara jelas apakah paparan zat tersebut memiliki respon yang sama terhadap manusia.
  • Ftalat diketahui menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan lonjakan estrogen yang berlebihan. Selain itu, paparan ftalat juga memicu terjadinya masalah berat badan, rasa gelisah, pusing, hingga kelelahan.

    Ilustrasi: ibu hamil

    Ilustrasi: ibu hamil

Tips Kurangi Paparan Ftalat

Meskipun mustahil untuk menghindari phthalate sepenuhnya, ada beberapa cara wanita dapat mengurangi paparan phthalate:

  • Batasi pemaparan terhadap plastik, terutama apapun dengan angka 3 atau 7. Gunakan gelas, keramik, atau wadah logam untuk makanan dan minuman.
  • Cobalah untuk membeli makanan yang tidak datang dalam kemasan plastik.
  • Jika Anda harus menggunakan plastik, jangan microwave, dan cuci dengan tangan daripada di mesin pencuci piring untuk membatasi pencucian dari bahan kimia.
  • Hindari apapun dengan wewangian di dalamnya, karena phthalate biasanya digunakan dalam membuat wewangian.
  • Lihatlah kosmetik buatan tangan dan produk pribadi yang tidak menggunakan bahan kimia apapun (dan lompati produk sepenuhnya jika Anda bisa). Kelompok Kerja Lingkungan memiliki database yang dapat Anda gunakan untuk mempelajari lebih lanjut tentang produk komersial.
  • Baca label produk, kandungan phthalate tidak selalu masuk dalam label, terutama pada produk perawatan pribadi atau mainan plastik. Mereka biasanya diidentifikasi dengan akronim, seperti DHEP atau DIBP. Anda bisa mengeliminasi produk dengan kandungan yang bertuliskan zat tersebut.
  • Sebisa mungkin pilih item yang berlabel ‘bebas phthalate’.
  • Untuk memanaskan makanan, gunakan wadah yang bertuliskan ‘microwave safe’ atau wadah bebas ftalat dan bungkus plastik, terutama saat memanaskan makanan berminyak atau berlemak.
  • Perhatikan apa yang Anda konsumsi. Studi menunjukkan bahwa terlalu banyak konsumsi olahan susu dan daging dapat meningkatkan paparan ftalat yang tinggi.
  • Hindari makanan cepat saji. Para peneliti menemukan bahwa wadah makanan cepat saji dapat menjadi sumber paparan zat berbahaya.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air.

Setelah bayi lahir, terus perhatikan bahan kimia yang dapat menyebabkan kerusakan. Cari produk yang bebas pewangi yang sealami mungkin, tetap dengan DIY termasuk untuk produk pembersih, dan batasi plastik di rumah, terutama botol dan mainan bayi. Kita tidak bisa lepas dari semua bahan kimia berbahaya di sekitar kita, tetapi dengan kembali ke dasar, kita bisa membuat segalanya lebih aman untuk anak-anak kita.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: