Alasan dan Jenis Operasi Plastik yang Kian Digemari Pria

Alasan, penyebab, pria, wanita, melakukan, operasi, plastik, oplas, american society of plastic surgeons, prosedur, jenis, muda, tempat, kerja, ahli, bedah, sertifikat, tubuh, percaya diri, standar, keamanan, etika, the club house, American Academy of Facial Plastic and Reconstructive Surgery, tren, media, sosial, foto, selfie, estetika, Ilustrasi: operasi plastik mengubah bentuk wajah

Selama ini diketahui bahwa mayoritas plastik adalah wanita. Tetapi jumlah yang tertarik untuk menjalani prosedur kosmetik terus meningkat dan menciptakan baru dalam operasi plastik yang mengubah stigma di tengah masyarakat.

Darren Smith, seorang ahli bedah plastik bersertifikat di New York City, mengatakan pada Allure. “Pria semakin peduli dengan penampilan mereka, dan itu menjadi lebih diterima bagi mereka untuk mengatakannya dan melakukan sesuatu tentang hal itu (operasi plastik).”

Menurut American Society for Aesthetic Plastic Surgery (ASAPS), jumlah total prosedur bedah kosmetik yang dilakukan di antara pria adalah 1,2 juta pada tahun 2015 – itu hanya di bawah 10 persen dari total jumlah prosedur bedah kosmetik, tetapi lebih dari tiga kali lipat jumlah orang-orang yang melakukan oplas pada tahun 1997, ketika ASAPS pertama kali memulai laporan statistik tahunannya.

Jumlah pria yang mempertimbangkan operasi plastik juga meningkat, menurut American Academy of Facial Plastic and Reconstructive Surgery (AAFPRS). Dalam survei yang dilakukan Juni lalu, 31 persen pria mengatakan mereka ‘sangat mungkin’ mempertimbangkan prosedur kecantikan. Beberapa dari mereka mengatakan ingin memiliki perawatan untuk merasa lebih percaya diri, sementara seperempatnya mengatakan mereka ingin ‘terlihat lebih muda’ untuk tetap kompetitif dalam karier mereka.

“Saya pikir ini mungkin telah didorong oleh media sosial dan meningkatnya kebutuhan untuk mengambil foto selfie,” John Paul Tutela, seorang ahli bedah plastik bersertifikat di New Jersey, mengatakan kepada Allure. Keinginan untuk tetap awet muda juga menjadi faktor penyebab pria melakukan operasi plastik.

Karena ketertarikan di bawah radar pada pria yang berlomba untuk peningkatan estetika, ahli bedah plastik telah mulai membuka pusat hanya untuk pria yang menginginkan prosedur operasi plastik – dan tidak dapat dilihat oleh wanita selama perawatan. Pusat-pusat ini juga menjanjikan perawatan ahli dari ahli bedah, yang secara khusus dilatih untuk bekerja dengan anatomi laki-laki dan perempuan.

Alasan, penyebab, pria, wanita, melakukan, operasi, plastik, oplas, american society of plastic surgeons, prosedur, jenis, muda, tempat, kerja, ahli, bedah, sertifikat, tubuh, percaya diri, standar, keamanan, etika, the club house, American Academy of Facial Plastic and Reconstructive Surgery, tren, media, sosial, foto, selfie, estetika,

Ilustrasi: pria yang peduli penampilan

“Meskipun banyak prosedur memiliki tumpang tindih yang umum antara pria dan wanita, detail prosedur sering secara dramatis menyimpang di antara (jenis kelamin) mereka,” jelas Smith. “Tujuan dari operasi hidung, misalnya, adalah untuk memperbaiki bentuk dan fungsi hidung tanpa memandang jenis kelamin pasien. Manuver yang diperlukan untuk mencapai hidung maskulin yang kuat tetapi halus, bagaimanapun, sangat berbeda dari yang dilakukan untuk mencapai bentuk hidung wanita yang indah dan seimbang. Pria harus memastikan mereka memilih ahli bedah plastik yang memiliki pengalaman melakukan prosedur untuk pria.”

Hal yang sama dapat dikatakan dari suntikan. “Kebanyakan pria membutuhkan Botox dosis lebih besar untuk mendapatkan efek yang sama dengan wanita, karena mereka umumnya lebih besar,” Norman Rowe, ahli bedah bersertifikat di New York City. “Karena mereka memiliki kebutuhan yang unik, pria membutuhkan fasilitas khusus untuk memenuhi kebutuhan itu.”

Tren ini kemungkinan didorong oleh media sosial dan kegemaran untuk berfoto selfie. Beberapa pusat yang menghadirkan treatment operasi plastik khusus pria pun kian menjamur, seperti The Club House, yang dibuka Rowe akhir tahun lalu di New York City. The Club House menawarkan berbagai prosedur yang ditargetkan untuk pria – seperti ‘Brotox’ dan operasi untuk alat vital – hingga sekitar 350 pasien pria mendatangi The Club House dalam sebulan. Pusat ini juga menawarkan pengelupasan , suntikan, dan sedot lemak.

Tempat yang satu ini selalu memiliki populasi pria yang signifikan – sekitar 20 persen dibandingkan dengan rata-rata nasional sebesar 7 persen, katanya. “Saya memperhatikan bahwa beberapa pria tidak nyaman duduk di ruang tunggu yang sama dengan para wanita atau bahkan mendiskusikan prosedur mereka dengan resepsionis perempuan,” kata Rowe. Itu adalah dorongan untuk membuka The Club House, yang menawarkan kepada pria tempat di mana mereka dapat berkata, ‘Tidak apa-apa jika ingin terlihat yang terbaik. Tidak ada penilaian. Tidak ada stigma.’

Apa yang Pria Inginkan

Prosedur operasi plastik yang paling populer untuk pria adalah liposuction, operasi pengangkatan mata, pengecilan payudara, pengencangan , dan face-lift, menurut statistik 2017 dari ASAPS yang dirilis awal tahun ini. Yang tidak terlalu berbeda dari prosedur bedah kosmetik yang tercatat atas untuk wanita: pembesaran payudara, sedot lemak, pengencangan payudara, pengencangan , dan operasi kelopak mata.

 

Ilustrasi: prosedur mengencangkan (sumber: pursuit.com)

Berdasarkan laporan American Society of Plastic Surgeons, jumlah pria yang melakukan prosedur operasi plastik semakin meningkat. Semua itu mereka lakukan agar terlihat lebih jantan, menurunkan berat badan secara instan, atau hanya sekadar menambah rasa percaya diri.

Pada tahun 2017, lebih dari 1,3 juta operasi plastik dilakukan pada pria. “Semakin banyak pria datang ke kantor saya untuk berdiskusi terbuka tentang ketidaknyamanan soal mereka,” ujar Lorelei Grunwaldt, ahli bedah plastik bersertifikat dari Pittsburgh, AS. Ia juga melihat banyaknya pria yang merasa lega ketika dirinya menjelaskan berbagai operasi dan prosedur yang tersedia untuk membantu mereka mencapai tujuan.

“Banyak pria hanya melakukan operasi pada area tubuh yang mereka anggap benar-benar berdampak positif pada rasa percaya dirinya,” tambahnya. Lantas, prosedur bedah plastik seperti apa yang diminati pria? Menurut banyak ahli bedah, umumnya pria yang lebih muda datang untuk melakukan operasi agar tubuhnya terlihat lebih ramping. Pria yang melakukan sedot lemak atau liposuction naik 23 persen dalam lima tahun terakhir.

Sementara itu, prosedur penarikan bagian perut yang menggelambir naik 12 persen, dan prosedur penghilangan payudara pria meningkat 30 persen dalam rentang waktu serupa. Sementara itu, pria yang berusia lebih tua kebanyakan melakukan prosedur bedah plastik demi terlihat lebih muda. Tahun 2017, hampir 100.000 pria melakukan suntik filler. Jumlah ini mengalami peningkatan sebesar 99 persen sejak tahun 2000. Sementara itu, pria yang melakukan botox meningkat empat kali lipat.

Menurut Jeffrey Janis, Presiden American Society of Plastic Surgeons, mereka yang melakukan prosedur agar terlihat lebih muda bertujuan agar mampu bersaing di tempat kerja. “Tapi saya pikir, lebih sering, pria hanya ingin terlihat semuda yang mereka rasakan. Di situlah ahli bedah plastik bersertifikat dapat membantu,” paparnya. Prosedur seperti ini dapat meningkatkan citra tubuh dan keyakinan diri pria. Oleh karena itu, sangat penting untuk menemukan ahli bedah bersertifikat dengan standar keamanan dan etika yang tinggi, berpengalaman dan pendekatan personal.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d blogger menyukai ini: